Slider[Style1]

Lembaga Kesejahteraan Sosial Anak (LKSA) Bina Insan (BISA) merupakan lembaga yang fokus pada pelayanan sosial anak berbasis keluarga islami yang profesional, tepat sasaran dan amanah


Style5

Upaya Untuk Melestarikan Hafalan Al Qur'an,

Bina Insan Sahabat Al Qur'an - Untuk melestarikan hafalan Al-Qur'an dari kelupaan ialah dengan menciptakan kreatifitas takrir secara teratur. Upaya ini merupakan faltor penting dalam rangka menjaga ayat-ayat Al-Qur'an yang telah dihafalnya agar tidak hilang. Hal ini perlu dilakukan mengingat :

Menghafal Itu Lebih Mudah daripada Menjaganya
Telah diceritakan oleh Yahya ibnu Yahya, katanya : Saya belajar (membaca) kepada Malik dari Nafi' dari Abdullah bin Umar, Sesungguhnya Rasulullah saw. bersabda :

"Perumpamaan orang yang hafal Al-Qur'an ialah bagaikan unta yang diikat lehernya, apabile mengikatnya kuat dan tepat, maka terpeliharalah dan manakala tidak kuat, maka ia akan lepas dal lari." (HR. Bukhari, Muslim dan An-Nasa'i)

Anjuran Nabi Untuk Memeliharanya
Dari Abu Musa Al-Asy'ari, dari Nabi saw. beliah bersabda :
"Bersungguh-sungguhlah kamu wahai Ahlul-Qur'an (dalam memelliharanya). Demi Dzat yang diriku da kekuasaan-Nya, sesungguhnya Al-Qur'an itu lebih liar daripada unta yang diikatnya." (HR. Bukhari, Muslim, Ahmad dan Al-Humaidi)

Ancaman Terhadap Orang yang Melupakannya
Diriwayatkan dari Nabi saw. dari hadis Sa'ad bin Ubadah, Sesungguhnya Nabi saw. bersabda :

"Barang siapa yang (hafal) Al-Qur'an kemudian melupakannya, maka Allah akan mempertemukannya di hari kiamat nanti dalam keadaan ajdzam (tidak memiliki hujjah)." (HR. Abu Daud, Ahmad, dan Ad-Darami)

Dari Anas bin Malik ia berkata : Rasulullah saw. bersabda :

"Ditampakkan kepadaku pahala-pahala amal umatku sampai-sampai pahala orang yang mengeluarkan kotoran dari masjid. Dan ditampakan kepadaku dosa-dosa umatku namun aku tidak melihat dosa yang lebih besar dari dosa orang yang menghafal Al-Qur'an kemudian ia tidak memeliharanya." (HR. At-Tirmidzi)

Memperhatikan dari hadits-hadits diatas maka orang yang menghafal Al-Qur'an perlu menciptakan mekanisme untuk memelihara hafalannya sepanjang hayatnya, karena predikat Hamilul Qur'an itu akan disandangnya sampai akhir hayatnya. Hal ini akan bisa dilakukannya dengan menjadikannya sebagai rutinitas sehari-hari. Dengan cara seperti ini maka usaha untuk memeliharanya tidak lagi akan dirasakannya sebagai suatu beban tetapi sebaliknya, akan menjadi suatu kebutuhan

Wallaahua'lam

About Unknown

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Post a Comment


Top